Dan Lelakipun Kembali

Saya tidak punya gambaran tentang Desa Delima sebelumnya. Ini kunjungan pertama.  Dan saya jatuh cinta dengan semangatnya.  Ada gairah yang sulit diungkapkan  kata-kata.

Debu tebal mengiringi perjalanan kami dari Sei tapa. Tiga puluh menit lamanya. Dari Jambi bisa 3,5 jam.  Desa Delima, Kecamatan Tebing Tinggi, Kabupaten Tanjung Jabung Barat, Jambi, tepatnya.  Belum terlalu lama menjadi desa mandiri sebetulnya. Pemekaran dari Desa Purwodadi pada tahun 2008. Lalu menjadi desa mandiri pada tahun 2011, dan memiliki kepala desa  pertama kalinya pada tahun 2016.  Suhono,  namanya.

Ketika kami sampai di Desa Delima, Suhono sedang ngariung duduk di lantai bersama beberapa warga. Baju safari coklat khas perangkat desa menempel di badannya. Emblem tertera di saku kanannya. “Ayo masuk, kita ngobrol di dalam,” ajaknya.  Padahal, kami sebetulnya  pengen duduk di lantai saja. Panasnya Jambi terasa mencubiti pipi.

Continue reading “Dan Lelakipun Kembali”